Description : RAPE
———————————————————————–

Paradise Island

“Bagaimana ini Ratu, Dia sudah menghancurkan 3 Desa, hanya tinggal 2 Desa lagi untuk mencapai Tempat ini ??” Tanya salah satu Prajurit AmaZon berambut panjang..
“Aku tidak tahu, apakah kalian Sudah menghubungi anak-ku?? ” Jawabnya..
“Sudah Ratu, Namun komunikasi terputus-putus karena beberapa Oracle sudah terbunuh oleh mahluk itu Ratu.Anda harus melarikan diri..” Jawab Prajurit Lainnya
“Tidak aku tidak akan meninggalkan Rakyatku, Lebih baik kita berdoa semoga Putriku Diana segera datang dan Semoga Hera dan para Dewa di Olympus melindungi kita ” Ratu menjawab sambil memandang kearah Luar menara….

Sesosok mahluk besar menyerupai monster mengamuk di sebuah pulau damai yang dihuni para Prajurit Amazon, sebuah pulau yang dijanjikan oleh para Dewa, kedamaian dan kemakmurannya, Namun Janji itu hanya tinggal janji sebuah Mahluk dalam Legenda menyerang, Bahkan Hercules pun harus bersusah payah untuk mengalahkannya…”MINOTAURUS”

—————————————————————————–

Washington DC..

“Kenapa ini, perasaan-ku tidak tenang, Aku tidak dapat menghubungi Ratu, ada apa, tapi aku tidak mungkin meninggalkan Kota ini, Superman dan Lainnya sedang berada di Bulan untuk mengejar “Darkseid”..Aku harus bagaimana??” Wanita cantik itu tampak sangat kebingungan, Tinggi dan Anggun, dengan rambut panjang terurai, dan setelan Blouse ketat yang menonjolkan lekukan-lekukan tubuhnya…

“Aku tak perduli, masih ada Blue Bettle ataupun Guy Garner disini, aku harus kembali” Ucapnya, sambil berputar, sesaat kemudian terlihat sosok wanita berkostum, Wonder Woman, Sang pahlawan Perang Dunia, manusia Abadi yang terpilih Dewa, Juara Amazon, dan Pahlawan Manusia..

Setelah membetulkan Kostumnya yang ketat,dia pun melesat ke angkasa, kostumnya sebuah Bra merah yang tampak terlalu sempit untuk dada raksasa-nya, dengan terusan ketat berwarna biru, yang dengan jelas menampakan belahan pantatnya…

Wondy terbang dengan kecepatan tinggi, hanya butuh setengah jam baginya yang terbang dengan kecepatan penuh itu untuk mencapai Paradise Island,..

Menara pemerintahan yang di dominasi warna putih, terlihat jelas olehnya, namun sebuah kepulan asap dari sebelah barat menara segera menarik perhatiannya,..

“Demk Hera, apa yang terjadi?? Bagaimana ini?? Bagaimana keadaan Ratu” Pikirnya,..
“Aku harus melihat keadaanya, dia adalah mata Amazon, aku tak boleh membiarkannya terluka…” Ucapnya seraya membulatkan tekad meluncur menuju salah satu jendela Menara itu..

“Terpujilah para Dewa,…” Ucap Ratu Hipotelia ketika melihat anaknya sampai..
“Apakah Ratu baik-baik saja??” Tanya Wonder Woman, sesaat setelah dia menjejakan kakinya..Kegalauan tampak diwajahnya…
“Aku tidak apa-apa anak-ku, namun warga kita, para penduduk yang tak berdaya harus menjadi Korban. banyak prajurit kita beserta para jendral telah menjadi Korban, aku yakin mereka telah melukainya, namun kami membutuhkan seorang Dewa sepertimu, seorang Juara untuk membunuh mahluk itu,..”
“Tenang saja aku akan menyelematkan mereka, Tidak ada yang boleh menyakiti warga-ku, dan tak ada yang boleh merusak kedamaian pulau ini” Seraya mengambil Tombak yang menjadi lambang Juara Amazon,..
“Pergilah Anak-ku, Semoga Para Dewa memberkatimu,..”
“Baik Ratu”, Tak menyia-nyiakan waktu, dan harapan segenap rakyatnya, Wonder Woman pun segera melesat menuju tempat kepulan asap yang dilihatnya tadi…

—————————————————————————

“Apa ini?? Sebuah kehancuran Total”,…Kasihan sekali mereka yang menjadi Korban..Air matanya menetes menyaksikan tubuh para Prajurot dan warganya yang menjadi korban…

Tubuh-tubuh tak bernyawa, dan bangunan-bangunan yang hancur, bagaikan Athena dimasa akhir kejayaanya…Sesaat kemudian sebuah suara pertarungan menyadarkannya dari kesedihan itu,…Wondy pun segera berlari menuju arah suara itu,..Sayang terlambat..

Sesosok prajurit wanita terkapar takberdaya, pedang ditangannya patah, dari tubuhnya tertancap tanduk yang menembus punggungnya yang berlumur darah,…

“Shelllaaa!!!” Sosok yang yang baru saja terbunuh itu adalah temannya sejak kecil, tampak kesedihan dana airmata menetes di wajahnya yang cantik,..

Wondy pun segera menerjang mahluk itu,..Menyadari serangan yang mendekat, mahluk itu segera melempar Tubuh tak bernyawa itu,..Wajahnya yang seperti kerbau dan tubuh kekar manusia, dengan 3 jari tangan berkuku kerbau, dan kaki binatang, seluruh tubuhnya dipenuhi bulu, wajahnya tampak menyeringai, dia siap menerima serangan itu,..

“Mahluk sial” Ujarnya, seraya menhujamkan pukulan ke arah mahluk itu, satu, dua, tiga pukulan yang dapat menghancurkan karang itu mendarat ditubuh mahluk itu, namun….Mahluk itu tampak tak bereaksi, sebuah pukulan Hook dari mahluk itu masih dapat dihindarinya..

Wondy segera mengambil tombak yang dibawanya, dengan segera dia melemparkan sekuat tenaga ke arah Minotour itu,..Namun Tombak kebangganya dapat ditangkap mahluk itu,..Wondy tampak shock melihat-nya..

“Para Dewa??? Mahluk apa yang kau kirim pada kami??”
Mahluk itu tertawa dan melenguh kesenangan dan berkata…
“Kau ingin mengalahkan-ku dengan benda ini?? Hercules pun tak dapat mengalahkan-ku, apa lagi kau!!!”

Hati Wonder Woman bergetar mendengar, diambilnya nafas panjang, “aku tak akan kalah, aku adalah seorang juara, Harapan wargaku, demi mereka aku tak boleh kalah,..”

Kembali Wondy menerjang mahluk itu, mereka bertarung dalam jarak dekat, pukulan dan tendangan Wondy dapat mendarat telak ke tubuh mahluk itu, beberapa pukulan dari mahluk itu dapat dihindarinya,..Dia bertarung dengan sangat anggun demi seluruh warganya..Namun menghadapi dinding yang kuat di hadapannya staminanya yang terbatas pun terkuras, gerakan-nya mulai melambat, belum lagi bila dia menatap wajah mahluk itu yang tak bereaksi apapun,..Daya juangnya makin melemah, namun keberanianya tetap menyala,..

Sampai ketika konsentrasinya terpecah, sebuah pukulan telak menghantam dadanya yang membuatnya terpelanting menabrak Karang dibelakangnya..

“Hebat juga kau sebagai seorang wanita, sayang bahkan Zeus pun tak dapat mengalahkan ku”
“Demi para Dewa-dewi, aku tak akan kalah..”
Wondy kembali menerjang, namun sayang seranganya terbaca dengan mudah, mahluk itu menangkapnya dan membanting wondy ke Tanah,..

‘Urghhh” Jeritnya kesakitan, mahluk itu berdiri dengan gagahnya diatas prajurit wanita yang baru dikalahkannya itu,..
“Mungkin kau yang aku cari, aku sudah sangat lama tidak menemukan wanita sekokoh dirimu, semua wnita sebelumnya sangat rapuh, sehingga tak mungkin dapat melayaniku,..

Wondy tak dapat mempercayai apa yang baru didengarnya,..Dia segera berusah berdiri, namun sebuah tangan kokoh berbulu mahluk itu mencengkram lehernya,..Penis mahluk itu mengacung keras di hadapannya..Penisnya berukuran sebuah Tongkat BAseball an berujung Runcing, Wondy tertegun menyaksikannya, wajahnya tampak takut melihatnya, Ya penis itu penis pertama yang dilihatnya sepanjang hidup ini, Hidup di dunia luar, tidak membuatnya bebas, dia harus tetap menuruti peratura-peraturan Amazon,..Pemandangan itu membuat seluruh bulu kuduknya berdiri..

Sedetik kemudian Mahluk itu memelorotkan Pakaian Wonder Woman, Kini Dadanya yang besar mulus, dengan Puting susu berwarna Pink terbuka…
“Ya Dewa, Jangaaaann” mohonnya,..
“Dada seorang Dewi, Bahkan lebih indah daripada Aphordite”
Mahluk itu tampak kesetanan, Lidahnya yang besar dan panjang terjulur keluar, air liurnya menetes menatap tubuh mulus itu,..Dengan tangannya yang kokoh ditekannya kedua gunung itu dengan keras, seraya menyelipkan penisnya diantara kedua gunung itu, terus menembus sampai ke mulutnya yang ranum,,..Wondy benar-benar tak berdaya mencegahnya,..

Penis itu menusuk-nusuk bibirnya, dengan segala tenaga yang tersisa dia berusaha menutup mulutnya sambil berusaha melepaskan diri namun sia-sia,..tenaga mahluk itu terlalu besar,..Dengan segera mahluk itu kembali menguasai dirinya,..Penisnya yang tertancap ditengah dadanya makin keras menyodok-nyodok wajahnya, mahluk itu kehabisan kesabaran, dengan keras dia menarik puting susu-nya, yang membuatnya berteriak kesakitan, dengan segera dia memasukan penis itu ke mulutnya dan menekan dengan tangan satunya, sehingga Wondy tak dapat melepaskan penis di mulutnya itu,..

“Ughh,..” Penis besar itu membuatnya tak dapat berbuat apa-pun belum lagi penis itu begitu keras, sehingga membuatnya tak dapat menggigit penis itu,..Minotour segera memompa penisnya di mulut Wondy, cepat semakin lama semakin cepat, Penisnya yang bau dan berbulu memberikan ras jijik pada-nya, belum lagi cairan pelumas penisnya yang menetes di mulutnya, bau sekali dan sangat kental, rasanya pun sangat menjijikan, namun kekuatan mahluk itu membuatnya sangat tak berdaya, kini dia hanya bersimpuh di lututnya, tak berdaya menghadapi mahluk ini..

Setengah jam lebih mahluk itu memompa penisnya,terus sampai akhirnya mahluk itu meledak di mulut wondy,..”Aaaah..” Sperma monster itu begitu banyak memenuhi mulut-nya, bahkan sebagian menetes keluar karna mulutnya tak mampu lagi menampung sperma monster itu,…MOnster itu tak segera melepaskan penisnya dari mulut-nya,..Bahkan penis itu masih keras seperti sebelumnya,..

“Minum Sperma ku!!!!” bentak moster itu,..
Wondy yang tak dapat bernafas lega, terpaksa menelan sperma itu, bahkan mahluk itu mengembalikan sperma yang menetes di pipi wondy dan memaksa Wondy menelannya,..

Sperma itu sangat kental dan berbau, bahkan lebih kental dari Oli, dan berwarna Hijau,.. Mahluk itu segera mengeluarkan penisnya dari mulut Wonder Woman, Wajah Wondy tampak pasrah ketakutan, seluruh semangatnya sudahmenghilang berganti ketakutan yang memenuhi seluruh dirinya, berbanding terbalik dengan wajah Monster itu yang tampak puas dengan tangkapannya,..

Belum sempat rasa takut itu menghilang, Mahluk itu segera mengangkat kaki Wondy, mengangkatnya tinggi-tinggi, dan mendekatkan Pinggul Wondy ke mulutnya,..Lidahnya yang terus berliur itu mendekat ke arah Vagina Wondy, yang masih ditutupi bawahan pakaianya,..Dengan Jari tanganya yang besar dan kuku yang tajam, mahluk itu merobek Celana dalam Wondy, kini Vaginanya yang ditumbuhi sedikit bulu-bulu halus terlihat dari balik bola mata mahluk itu,..

Wondy hanya bisa menangis menyesali takdirnya,…Kekuatannya yang sangat dibanggakan tak dapat membantunya,..Matanya memancarkan ketakutan, Dia tahu percuma berdebat dengan mahluk ini, dan hanya bisa berdoa berharap adanya pertolongan,..Namun Mustahil…Lidah mahluk itu sudah semakin dekat, dan tak buth waktu lama sampai lidah itu menyapu Vaginanya..

Perasaan mendesir tiba-tiba muncul, dalam ketakutannya tumbuh sebuah perasaan yang tak pernah dia rasakan sebelumnya,..Sapuan-sapuan mahluk itu makin ganas, membasahi Vaginanya,..

Sesekali mahluk itu menghisap Clitorisnya, yang membuat tubuh Wondy bergetar sesaat, dia tak menyadari semakin tenggelam dalam nafsunya,.. Belum lagi jemari mahluk itu yang mulai menarik-narik putingnya dan meremas-remas susunya dengan kasar,..Sensasi itu makin tak terbantahkan, hingga akhirnya perasaan itu tak dapat ditahan lagi,..Untuk pertama kalinya dalam hidup, Wondy merasakan Organsme, sebuah sensasi terlarang bagi Prajurit sepertinya,..Seluruh tubuhnya menegang,.Pikirannya menjadi kosong sesaat, sementara cairan cinta memancur deras dari Vaginanya,

“OH, Hera apa ini” belum habis Pikirnya mengenai sensasi itu..
Mahluk itu menghempaskannya ke lantai, Mahluk itu tampak sangat bernafsu dia segera menarik lepas Gaia Belt, yang menjadi kebangaan Wondy,.. Dengan cepat dia mengangkat pinggang Wondy dan mengangkatnya sampai ke depan penisnya,

“Ya para Dewa, Jangan kau akan menghancurkan-ku” Mohon-nya,..
Namun berdebat dengan mahluk ini adalah sia-sia, Monster itu mengelus-elus Mulut Vagina Wondy dengan penisnya yang membuat Wondy mendesir,..Namun kenikmatan itu hanya sesaat, sedetik kemudian dengan seluruh tenaga yang dimiliknya, mahluk itu segera menembuh Vagina-nya yang masih Virgin itu, dengan sekali tusuk mahluk itu menyentuh dasar Vagina Wondy, Penis itu sungguh besar, sehingga menyisakan beberapa inci di luar vaginanya,

“Demi para Dewaaaa, Ahhhh” Ucapnya ketika penis itu menerobos Vaginanya,..Seletelah merasakan Otot-otot vaginanya yang mengengam keras penis mahluk itu, Monster itu mulai mengenjot Penisnya keluar masuk, Setiap tusukan membuat Wondy melolong panjang, rasa sakit bercampur nikmat terpancar jelas dari wajahnya,..

Terus dan terus Monster itu makin bernafsu menyetubuhinya, Pikiran Wondy makin melayang, Batang itu terus mengocok Vaginanya dengan cepat,..Dia terus mendesah kesakitan yang hanya membuat monster itu makin bernafsu menyetubuhinya,..

“YA Dewa kapan ini berakhir??” Doanya dihentikan Organsme yang mendera-nya, kemudian disusul organsme demi Organsme yang lain yang makin membuatnya tak berdaya,..Tiap detik bagaikan 1 tahun baginya,..

Akhirnya mahluk itu melolong keras, penisnya menegang keras, dia menyemburkan seluruh spermanya dalam Rahim Wondy,..
“Kau Akan menjadi ibu bangsa ku,..” Katanya,..
Rasa putus asa timbul namun sebuah Organsme menderanya kembali,…Tubuhnya sudah tak sanggup menerima semua ini sehingga membuatnya tak sadarkan diri..

Monster itu mencabut penisnya dari Vagina Wonder Woman yang telah tak sadarkan diri,..Sebagian Sperma mahluk itu menetes keluar dari sela-sela Vaginanya, Mahluk itu mengangakat tubuh bugil Wondy, dan membawanya pergi,..

—————————————————————————————————

Ratu dan Para Petinggi Amazon hanya menyangka bahwa mahluk itu sudah dikalahkan, dia mengira bahwa dengan pengorbanan putrinya mahluk itu telah dikalahkan, mereka bersedih sekaligus berduka cita, mendirikan sebuah Prasasti WonderWoman ditengah Kota,..Mereka tak pernah tahu apa kebenarannya..

Di dalam pulau itu dibagian terdalam di bawah pulau itu,..
Wondr Woman yang tak berdaya hanya menjadi budak nafsu Monster itu,..Tubuhnya polos tanpa selembar benang pun,..
Wajahnya melambangkan sebuah kepasrahan..
Tanpa harapan, seorang Amazon memiliki kekuataan saat masih perawan,..
Kini dia hanya seorang budak nafsu dari Tuannya,..
Dadanya yang besar terlempar kesana-kemari,..
Dia terus menaik turunkan pinggulnya, berusaha memuaskan Tuan-nya yang duduk dia atas Singasananya..